BUJANGKATAPEL | Art Archives

Memetakan dan Membaca Arsip, Merayakan Keberagaman

Cinta dalam Religiusitas Gus Mus


Oleh: Munawir Aziz

copas from Suara Karya Online edisi Sabtu, 9 Nopember 2013 

Membaca sajak-sajak KH Musthofa Bisri (Gus Mus) adalah seperti menyelam dalam kejernihan batin. Sajak-sajak Gus Mus merefleksikan kedalaman jiwa, olah rasa dan refleksi atas kondisi sosial yang jadi sengkarut hidup umat manusia. Sajak Gus Mus sering dianggap “balsem”, dapat menyengat untuk menawarkan panas di tubuh dan telinga, sekaligus mencipta ketenangan. Sajak-sajak balsem karya Gus Mus ringan ditelinga dan sedap dibaca, meski menusuk dalam kelembutan batin. Itulah, sajak-sajak yang ia tulis dengan cinta. Sepanjang karirnya sebagai penyair, Gus Mus sangat peduli dengan tema-tema religiusitas dan cinta. Sajak-sajaknya menjadi cermin bening bagi umat manusia yang ingin mencari bahkan apa yang selama ini menjadi perjalanan panjang untuk menemukan cinta, menemu kebahagiaan. Gus Mus mengusap kata, menulis, dan merenungkan hakikat dengan ketenangan batin dan kejernihan hati.Bagi Gus Mus Sang Kiai, sastrawan, pelukis, budayawan, dan seabgreg sebutan lain mendedikasikan sajaknya untuk semua, tanpa sekat agama, etnis, kebudayaan bahkan watak manusia. Sajak Gus Mus menyelam dalam, menelusup pada ruang yang sering menjadi wadah kedengkian, sajak yang ditulis dengan hati.Gus Mus, salah satu sastrawan penting yang lahir dari pesantren. Ia lahir di Rembang, pada 10 Agustus 1944, dari keluarga penulis dan pengasuh pesantren. Ziarah keilmuan dari pesantren ke pesantren, serta renungan terhadap kemanusiaan menjadikan sajaknya mengalunkan ritme tentang kisah-kisah manusia. Selama 1991-2002, Gus Mus telah menulis beberapa buku: Ohoi (1991), Tadarus (1993), Pahlawan dan Tikus (1995), Rubayat Angin dan Rumput (1995), Wekwekwek: Sajak-sajak Bumilangit (1996), Negeri Daging (2002), dan Gandrung (2005). Tentu saja, esai-esainya yang bernas juga selalu ditunggu pembaca.

Bagi Gus Mus, cinta akan menjadi sesuatu yang sederhana, namun mewakili perasaan: kepercayaan dan bahasa hati. Cinta tidak diwakili oleh bujuk rayuan, hadiah mewah ataupun citra artifisial yang lain. Cinta mewujud dalam sikap dan keteguhan batin untuk saling mengisi perasaan. Sajak Gus Mus berjudul “Hanin”, merefleksikan cinta yang sederhana: mestinya malam ini/ bisa sangat istimewa/ seperti dalam mimpi-mimpiku/ selama ini. kekasih, jemputlah aku/ kekasih, sambutlah aku/ aku akan menceritakan kerinduanku/ dengan kata-kata biasa/ dan kau cukup tersenyum memahami deritakulalu kuletakkan kepalaku yang penat/ di haribaanmu yang hangat/ kekasih, tetaplah di sisiku/ kekasih, tataplah mataku. tapi seperti biasa/ sekian banyak yang ingin kukatakan tak terkatakan/ sekian banyak yang ingin kuadukan/ diambilalih oleh airmataku/ kekasih, dengarlah dadaku/ kekasih, bacalah airmataku/ malam ini belum juga/ seperti mimpi-mimpiku/ selama ini.

Rindu, sesuatu yang berkawan akrab dengan cinta, hadir mewakili malam. Ia tergopoh-gopoh untuk menyapa malam, namun sengaja menjauh dari siang. Sebab malam, yang selalu sunyi dan menyendiri, menjadi ruang kontemplasi batin paling efektif untuk mencari jejak sebenarnya tentang makna cinta: malam ini/ lagi-lagi kau biarkan sepimewakilimu. Cinta dan malam, kadang kala hanya menghadirkan sepi.

Sajak “Hanin” Gus Mus, menjelma sebagai puisi cinta yang hangat sekaligus ramah. Puisi ini tak hanya mencipta rasa tenang, namun juga menjadi pertautan hati antar hati untuk senantiasa saling mengisi.

Pertautan makna antar hati yang dinarasikan dalam sajak-sajak cinta Gus Mus, tentu saja menjadi hikmah berharga bagi siapa saja yang berusaha menyesapnya untuk mengais makna dari apa yang paling dicari oleh manusia: kebahagiaan. Dan, cinta serta cita, yang menuntun manusia untuk menjemput hasratnya dengan dua jalan lempang: kebaikan dan kedhaifan meski hasratku tak tertahankan/ meski semua pintu kau bukakan/ meski semua isyaratmu menjanjikan/ -mengingat kedaifan diri dan lika-liku jalan-/ akankah sampai padamu (Labirin, dalam Gandrung, 2005: 42).

Hasrat, adalah bahasa hati. Ia bagian komunikasi yang dibagun dengan rasa. Lalu, kemudian mencari makna untuk mencipta terang-gelap dalam nuansa cinta.

Sajak-sajak cinta Gus Mus tak berumah pada kekosongan. Ia menjadi jalan menuju pada apa yang menjadi hakikat makhluk: menuju Tuhan. Gus Mus menulis sajak-sajak cinta tidak dibarengi dengan egoisme dan nafsu. Akan tetapi menjadi doa, memantik ingat dan menjelma rasa untuk menjemput hakikat kemanusiaan.

Hakikat kemanusiaan inilah yang didengungkan Gus Mus di pelbagai forum: pengajian, khotbah, diskusi ilmiah, sampai silaturahim antar santri. Gus Mus selalu mengingatkan, agar manusia mencintai sesama, berdasarkan fitrah kemanusiaan. Lalu, cinta membutuhkan renungan, kejernihan batin dan manajemen perasaan agar dapat mencari jalan benar menuju hakikatnya.

Sajak “Kalau Kau Sibuk Kapan Kau Sempat” merefleksikan hal ini:

Kalau kau sibuk bermain cinta saja/ Kapan kau sempat merenungi arti cinta?/ Kalau kau sibuk merenung arti cinta saja/ Kapan kau bercinta?

Ternyata, cinta tak hanya patut direnungi, tetapi dilakukan, dialami. Dengan begitu manusia akan mengerti hakikat sebenarnya dari perasaan dirinya. Apakah menuju jalan yang benar menuju Sang Pencipta, atau hanya dilandasi nafsu membahana. Maka, di sela puisinya, Gus Mus mentransformasikan rasa menuju langit, menuju pintu kesejatian mencari Cahaya Illahi:Kalau kau sibuk berdzikir saja/ Kapan kau sempat menyadari keagungan yang kau dzikiri?/ Kalau kau sibuk dengan keagungan yang kau dzikiri saja/ Kapan kau kan mengenalnya?

Dzikir, sebagaimana cinta, adalah ritual yang dibangun dari perasaan dan kerendahan hati. Sebuah tarekat, atau lorong panjang bagi seorang salik, untuk menemu hakikat sebenarnya dari manusia dan kemanusiaan. Dan, yang sebenarnya, cinta, dzikir ataupun ritual transendental lainnya, tidak dibahasakan dalam egoisme, dalam ungkapan untuk mencari simpati atau pencitraan diri. Sajak “Aku Tak Kan Memperindah Kata-kata”, seolah menempeleng mereka yang cari simpati dengan memainkan citra diri.aku tak kan memperindah kata-katakarena aku hanya ingin menyatakancinta dan kebenaranadakah yang lebih indah daricinta dan kebenaran maka memerlukan kata-kata indah?

Sajak-sajak cinta Gus Mus, serupa cahaya yang mencipta terang hati yang gelap, jiwa-jiwa yang penat. Ia menjadi tadarus bagi malam-malam sunyi. Dengan sajak cintanya, Gus Mus membuktikan bahwa cinta tidak hanya menjadi alasan untuk nafsu, akan tetapi lorong menuju menuju kemuliaan. ***

* Munawir Aziz, penulis buku “Dinamika Identitas Orang Pesisiran” (2013).
Alumnus Center for Religious and Cross Cultural Studies (CRCS),
Sekolah Pascasarjana Universitas Gadjah Mada (UGM), Jogjakarta.

One comment on “Cinta dalam Religiusitas Gus Mus

  1. bujangakatapel
    3 April 2014

    Reblogged this on BUJANGKATAPEL and commented:

    Dzikir, sebagaimana cinta, adalah ritual yang dibangun dari perasaan dan kerendahan hati. Sebuah tarekat, atau lorong panjang bagi seorang salik, untuk menemu hakikat sebenarnya dari manusia dan kemanusiaan.

Ayo tanggapi atau komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 16 November 2013 by in Arsip Blog and tagged .

BUJANGKATAPEL JURNAL ONLINE

Blog ini dikelola oleh @albertrahmanp, sebagai media pengarsipan personal dan kolektif, serta publikasi kajian singkat seputar seni dan sastra.

KONTAK

Jl. Btg Suliti 76 Perumahan Batu Kubung, Kabupaten Solok - Sumatera Barat. 23761

www.bujangkatapel.wordpress.com
email: bujangkatapel@yahoo.co.id
twitter: @bujangkatapel
Facebook: Bujangkatapel Art Foundation

On Facebook

On Twitter

Archives (Arsip)

%d blogger menyukai ini: